Harimau dan singa di Taman Rimba Jambi mati

Jambi (ANTARA News) – Dua ekor satwa koleksi kebun binatang Taman Rimba Jambi, yakni Harimau Sumatera (Panthera Tigris Sumatrae) dan Singa (Panthera leo) mati karena sakit.

Kepala UPTD Taman Rimba Jambi, Taufik Bakhori dihubungi di Jambi, Sabtu, membenarkan dua ekor satwa di kebun binatang tersebut mati yang kejadiannya hampir berbarengan atau hanya selisih sepekan.

Harimau Sumatera betina tersebut bernama Ayu berusia delapan tahun yang mati Sabtu (26/1) dinihari sekitar pukul 01.00 WIB.

Satwa yang dikenal dengan julukan raja rimba itu, kata Taufik diketahui mati akibat menderita penyakit paru-paru basah (Pneumonia) setelah dilakukan bedah bangkai oleh tim medis dokter hewan.

“Hasil labor dari tim medis seperti itu, karena kemungkinan ini si Ayu (Harimau sumatera) suka tidur dilantai semen,” katanya.

Sedangkan Singa jantan dewasa yang bernama Shiro yang kandang display bersebelahan dengan kandang Harimau Sumatera itu lebih dulu mati atau sepekan yang lalu, Sabtu (19/1).

Shiro, Singa jantan dewasa yang sekitar dua tahun telah menghuni kebun binatang kebanggan masyarakat Jambi itu, diketahui mati juga akibat sakit.

“Shiro mati mendadak, gejalanya menurut tim dokter terjadi pembengkakan pada jantungnya,” katanya.

Setelah kematian beruntun dua ekor satwa ikonik itu, saat ini Taman Rimba Jambi masih menyisakan satu ekor Harimau Sumatera dan satu ekor Singa betina.

“Sekarang Harimau tinggal satu, yakni Uni (induk Ayu) dan Singa tinggal satu ekor betina,” katanya.

Sementara itu, Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jambi Rahmat Simbolon saat dikonfirmasi membenarkan dan telah mengetahui kematian dua ekor satwa yang dilindungi itu.

Baca juga: Harimau mati terjerat seharusnya lahirkan dua anak
 

Pewarta:
Editor: Desi Purnamawati
COPYRIGHT © ANTARA 2019